Friday, March 26, 2010

Yang Ku butuh

Tidak terasa, sudah hampir 5 bulan saya bekerja, sungguh waktu begitu singkat. Ilmu memang bertambah, namun tetap masih merasa kurang. Rasanya kesal sekali dengan diri ini, tidak bergerak maju cepat.

5 bulan, bayangin aja, satu bulan lagi saya sudah menjalaninya selama satu semester, dan begini saja. lelah rasanya hadapi semua, mimpi dan keinginan terasa hanya buaian. Apakah Tuhan mendengar ? Takdirlah yang membawa jalan hidup ku ke sini. Aku rindu kebebasan.....

Aku butuh kedamaian... bukan kegelisahan...

Wednesday, March 10, 2010

Naik ekonomi ke Solo, ketinggalan kereta...

“Siaaaallll, goblokkkk, …” gue gak habis-habisnya menyesali perbuatan yang telah gue lakukan beberapa menit yang lalu. Perbuatan konyol yang sangat berbahaya, bayangin aja, kereta menuju solo dari Stasiun Tanah Abang berangkat jam 7.30 malam, tapi jam segitu gue masih kejebak macet di Pasar Tanah Abang.

Hari kamis tanggal 25 februari 2010, siang hari wandi membeli tiket di St.Tanah Abang, namun sayangnya tiket sudah habis sejak seminggu yang lalu. Dengan sangat kreatif si wandi membeli di calo. Ada hal lucu antara tukang calo dan wandi, begini ceritanya :

“berapa bang harga tiket ekonomi ke solo, kereta bengawan?”, Tanya wandi ke calo.
“65 ribu…”, jawab si calo. (wandi merasa kemahalan karena harga aslinya cuma 35 ribu.
“60 ribu deh bang…?”, wandi menawar.

Tiba-tiba abangnya kabur gak mau ditawar, si wandipun akhirnya mendekati dan menyerah. Wandi pun menelpon gue menanyakan siapa aja yang jadi ikut, eh ternyata yang lain gak bisa ikut. Akhirnya wandi mesen tiket cuma untuk dia dan gue, cuma berdua.

Wandi akhirnya kembali mendekati si calo, dan membayar tiket 130 ribu untuk berdua.
“bang saya kan mahasiswa, masa gak boleh kurang” kata wandi sambil menyerahkan uang.
“ade si enak mahasiswa, punya masa depan, bisa naik jabatan… nah saya cuma begini-begini aja sampe seterusnya, kalau gak begini dari mana saya bisa dapat uang lebih..” wandi diceramahin sama tukang calo…

Wandi pun diam tak berdaya…. *hahaa gue ngakak ketika wandi cerita ini saat di solo.

Oke kembali ke cerita konyol gue.
Seminggu terakhir ini gue dapat tekanan kerjaan yang cukup berat, karena itu gue emang ngerencanain liburan di tanggal ini untuk sekedar refreshing. Tiba-tiba bos gue ngajakin nonton ke staf-stafnya, berhubung nontonnya jam 4.30 sore di deket kantor gue. Ya gue ikut-ikut aja karena gue pikir masih ke kejar keretanya.

Judul filmnya conficious, cerita tentang kerajaan dinasti Cina, pemeran utamanya Co Yung Fat. Gue beserta temen kantor satu divisi, nonton film ini, secara abis gajian gitu loh. Gue sangat menikmati film ini, seorang menteri yang jujur dan hebat telah diusir dari kerajaannya, akibatnya kerajaannya kacau diserang kerajaan lain. Akhirnya sang raja minta maaf kepada mentri yang diusir tersebut dan meminta kembali ke kerajaan untuk membuat strategi perang karena menteri ini ahli dalam pertahanan Negara. Lagi seru-serunya gue ngeliat jam ternyata sudah jam 6.30 malam, gue bingun milih nonton terus sampai jam 7 atau milih pulang untuk siap-siap ke kereta. Tapi karena gue kebelet pipis akhirnya gue keluar dan gak mau balik nonton lagi. Gue langsung ke kantor mengambil tas lalu pulang dengan motor.

“ded lu lagi dimane? Gw ud d tanah abang.” Wandi sms gue saat gue baru nyentuh motor di kantor, gue belum mempersiapkan perjalanan cuiii.
Tanpa membalas sms, gue langsung ngebut masuk ke jalur busway. Kecepatan rata-rata diatas 80 km/jam, ada busway gue balap, otak uda gak mikir keselamatan, yang penting cepet nyampe. Eh ada-ada aja, di kuningan juga ada satu motor yang ngebut nyelap-nyelip, gue dan dia uda kayak lomba balap motor.

Sampe rumah gue langsung Solat (hehe… alim banget gue), ganti baju trus membawa barang seperlunya dalam tas, seperti baju ganti, sabun dan handuk. Semua ini gue lakukan dengan sangat cepat dan tergesa-gesa sampe pas mau ke luar rumah pake ada acara kesandung lagi. Jam 7.05 gue sms wandi untuk sabar menunggu karena gue baru keluar dari rumah. Dari rumah gue diantar temen ke Stasiun Tanah Abang naik motor, gue nyuruh dia ngebut. Namun sialnya, jalanan macet… kampretttt…

Di tengah-tengah kemacetan, wandi sms gue “1 menit lagi kereta jalan…”. Hahhhh…. Mana hp gue lowbet, gue takut kehilangan kontak wandi. Sampai di Stasiun Tanah Abang gue ketemu wandi dan katanya kereta sudah jalan 3 menit yang lalu. Siaaallll…. Gue nyesel nonton… gue minta maaf ke wandi… wandi diam aja…

Gue dan wandi akhirnya naik ojek menuju stasiun manggarai, mana ojek banyak yang gak mau ngejar kereta lagi. Setelah dapat satu ojek yang mau, eh ojek yang lain yang mau juga malah nyantai aja. Malah ngeliatin ban oejk yang pertama dan bilang “bocor tuh bannya”. Gue dan ojek pertama langsung ngeliatin, ternyata kagak ada yang bocor. Bego banget sih tu ojek kedua, bikin lama aja, uda tau lagi mau ngejar kereta…

Ternyata perjalanan menuju St.Manggarai sama aja, macet… siaaallll… jam menujukan 7.47 menit, gue uda pasrah… tapi kalau gak jadi bisa diketawain ma anak2 dah… di St.Manggarai gue ngasi 50 ribu buat berdua ojek tersebut, gue ma wandi turun dan langsung lari… eh penjaganya bilang baru aja keretanya jalan, sekitar 2 menit yang lalu… muka gue dan wandi uda culun ini.., si penjaga kereta langsung manggil tukang ojek dan nyuruh gue ke st.jatinegara…

Serasa di film aja, ketinggalan kereta seperti kiamat rasanya. Ojek manggarai melaju dengan cepat dan selalu melanggar lalu lintas sehingga lebih cepat dari ojek tanah abang. Tapi kena macet juga sebelum sampai di St.Jatinegara. gue si udah pasrah bila gak kekejar.

Sampai di St.jatinegara gue ngasi 20 ribu buat berdua karena gue gak punya recehan. Ojek tersebut yang tadinya baik langsung menggerutu bawel cemberut, ya iya lah… masa pahlawan cuma di kasi 10 ribu berdua.. gue terpaksa ngasi segitu karena kereta yang gue kejar masih ada di stasiun ini. Gak mungkin kan gue nukerin duit dulu ?
Agar lebih reda, gue bilang aja ke ojek tersebut
“bang, nanti kalau saya pulang dan ke St.Manggarai, saya bayar lagi deh… sekarang lagi buru2..”… akhirnya si tukang ojek bilang sambil teriak “dah sana… tu keretanya..”

Jiaaahhhh…. Uhuuuuyyy…. Keretanya masi ada, tapi gue dan wandi bingung gimana cara naiknya ? buset dah penuh banget… dari gerbong belakang gue langsung lari ke gerbong depan supaya melihat pintu yang lain, kali aja gak sepenuh yang tadi. Eh busettt… ternyata sama aja, di pintunya aja bejuben, di dalam juga begitu. Dari dalam banyak yang bilang “udah penuh mas, gak bisa masuk lagi…”.

Emang penuh si, kayak kereta ekonomi Jakarta-Bogor saat jam kerja dan pulang kerja. Tapi gue maksa naik di pintu dan ke dorong-dorong sampe di depan wc kereta, eh di wc juga penuh… hahaaaaiiiiiii……
Wandi bilang, “gak pa-pa dah yang penting naik dulu… nanti baru kita nyari kursi kita sesuai tiket”. Tapi klo gak ketemu ? tidur berdiri sampe pagi… mampuslah gue… untung temen jalan gue si wandi, kalo yang lain mungkin gue uda digaplokin kali… hahaaa

Monday, March 8, 2010

Mau ngeluh ?

Saya pernah mengeluh, kenapa begini ? kenapa begitu ?
Namun, ketika saya mengetahui kisah beberapa teman, sayapun menyadari bahwa saya harus kembali bangkit karena banyak orang yang lebih sulit dari saya. Saya sangat tidak tahan mendengar tiga orang yang dekat dengan saya saat ini. Dan lagi-lagi masalahnya adalah pekerjaan.

Kisah 1. Seorang Isteri dengan anaknya yang masih Bayi harus berpisah dengan suaminya, karena suaminya kerja di Sukabumi sedangkan Isterinya di Jakarta, Sang Isteri kini tinggal di Jakarta bersama keluarga orang tuanya, setiap hari saya melihat si Bayi itu.

Kisah 2. Seorang suami yang tadinya hidup di Banyuwangi bersama Isteri dan kedua anaknya, kini bekerja di Jakarta dan ngekos di dekat kantornya. Dia tidak tahu sampai kapan bekerja di Jakarta. Untungnya, Banyuwangi tidak terlalu jauh sehingga tiap liburan dan tiap minggu sang suami pulang ke Banyuwangi untuk hidup bersama keluarganya.

Kisah 3. Ini yang paling terasa sakit di dengar. Sang Suami yang baru mempunyai bayi berumur 2 minggu berpisah dengan Isteri dan anaknya karena Sang Isteri tidak kuat tinggal di Kalimantan tempat Sang suami bekerja, Sang Suami inipuun tidak tahu sampai kapan bekerja di Kalimantan.
Guys… sabar ya…

Gila.. parah, gue gak ngebayangin kalau gue jadi mereka…
Gue harus berjuang….